18 Alat Musik Ritmis dan Cara Memainkannya [Gambar & Keterangan]

Pengertian Alat Musik Ritmis – Dunia seni tentu erat sekali kaitannya dengan yang namanya alat musik. Dengan perannya yang begitu sentral, sebuah alat musik bisa memberikan nilai estetika dalam hal bunyi yang dihasilkan. Adapun alat musik juga ada beberapa jenis yang dikelompokkan berdasarkan cara memainkannya. Selain kita kenal alat musik melodis dan harmonis (seperti gitar, piano, dll), ada satu jenis lagi yaitu jenis alat musik ritmis. Yakni alat musik yang biasanya digunakan sebagai alat musik pengiring untuk mengatur irama lagu.

Tidak seperti alat musik melodis yang memang memiliki susunan nada tertentu, alat musik ritmis ini tidak memiliki nada. Artinya fungsi alat musik ritmis ini hanya digunakan hanya sebagai pengiring atau pengatur irama dan penekanan dalam sebuah notasi lagu. Jadi tidak ada tingkatan nada tinggi rendah seperti halnya pada alat musik melodis. Namun walau begitu, alat musik jenis ini tetap saja memiliki peranan penting. Guna tetap tercipta harmoni musik dan keteraturan tempo sebuah lagu sehingga lebih enak didengar.

Adapun alat musik ritmis ini dimainkan dengan berbagai cara yang terbilang mudah. Kebanyakan dimainkan dengan cara dipukul, baik menggunakan telapak tangan atau stick. Atau ada juga yang digoyang-goyang (dikocok) sehingga menghasilkan bunyi tertentu. Tapi walaupun mudah, tetap diperlukan feeling dan aturan teknik tertentu tatkala memainkannya, tidak boleh ngasal.

Contoh Alat Musik Ritmis Tradisional dan Modern

Berikut ini Inspirilo sajikan beberapa contoh alat musik yang tergolong dalam kategori alat musik ritmis. Lengkap dengan keterangan bentuk, asal daerah dan juga cara memainkannya. Ada yang termasuk dalam kategori alat musik ritmis modern maupun tradisional, baik dari Indonesia maupun dari luar negeri. Berikut adalah beberapa diantaranya.

1. Gendang atau Kendang

alat musik ritmis tradisional kendang jawa
budayajawa.id

Gendang atau dalam bahasa Jawa kerap disebut Kendang / Kendhang ini termasuk alat musik ritmis yang cukup dikenal. Keberadaannya sudah sangat familiar didengar dan dilihat oleh orang Indonesia. Karena sering dimainkan sebagai pengiring dalam pertunjukkan musik dangdut.

Namun sejatinya kendang ini adalah salah satu instrumen dalam pegelaran Gamelan Jawa. Sebagai alat musik ritmis, fungsinya jelas adalah mengatur harmoni dan irama.

Untuk satu set gendang biasanya terdiri dari satu gendang utama berukuran besar dan beberapa  gendang pendukungnya yang berukuran lebih kecil.

Bentuk dari kendang adalah sejenis silinder dengan badan terbuat dari kayu. Dan pada kedua sisi gendang dipasangkan membran yang terbuat dari kulit kerbau. Yan gmana bagian tersebutlah yang dipukul-pukul saat memainkannya. Sehingga tercipta bunyi khas pukulan gendang.

Cara memainkannya adalah dengan cara dipukul secara langsung menggunakan telapak tangan (tanpa alat bantu pukul). Dengan terlebih dahulu diposisikan diagonal / miring ke atas sehingga dapat dengan mudah dimainkan oleh penggendang dengan posisi duduk bersila.

Kendati sudah sangat familiar, namun hingga saat ini jarang ditemukan orang awam yang memainkannya untuk tujuan hiburan. Karena memang memainkan kendang itu tidak semudah yang dibayangkan, tetap perlu teknik pukulan yang pas agar bunyi musik yang dihasilkan tetap selaras.

Oleh karenanya kendang kebanyakan hanya dimainkan oleh mereka yang memang sudah profesional dalam bidang musik budaya, khususnya gamelan jawa. Seorang penggendang dituntut untuk menggunakan naluri saat memainkannya. Jangan sampai bunyi pukulan kendangnya malah merusak harmonisasi musik yang dimainkan.

2. Ketipung Dangdut

Ketipung dangdut sebagai alat musik ritmis dalam irama lagu dangdut
bukalapak.com

Adapun contoh alat musik ritmis berikutnya adalah ketipung atau biasa disebut juga dengan nama Tamtam.

Alat musik ritmis yang satu ini seringkali dimainkan pada acara pertunjukan musik dangdut. Dengan bunyinya yang khas, membuat irama dangdutnya jadi semakin kental.

Cara memainkannya adalah dengan menepuk menggunakan jari dan juga bagian pergelangan tangan. Kendati terlihat mudah memainkan ketipung ini juga tetap memerlukan teknik khusus guna menghasilkan irama yang sedap didenga.

Alat musik ketipung ini juga sering dibikin versi kerajinannya, yakni dengan bahan dasar paralon. Dan menggunakan membran yang terbuat dari karet ban dalam. Alat musik jenis ini kerap kita jumpai dimainkan oleh para pengamen jalanan.

ketipung dangdut paralon - alat musik ritmis.
Youtube.com

3. Gong

Gong ibu sebagai alat musik ritmis
soundslikeasia.com

Masih dari jenis alat musik ritmis tradisional Indonesia. Instrumen yang satu ini dinamakan Gong. Sudah pada tahu pastinya kan bentuk gong itu bagaimana dan apa fungsinya.

Gong adalah salah satu instrumen musik yang dimainkan dengan cara dipukul. Terbuat dari bilah besi yang ditempa dan dibentuk hingga berbentuk menyerupai sebuah wadah baskom lingkaran.

Penamaan Gong juga tidak lepas dari bunyi yang dihasilkan alat musik satu ini. Sebagaimana kita tahu bunyi yang dihasilkan adalah menyerupai bunyi “gooong” dengan frekuensi yang lumayan keras. Sehingga kemudian alat ini dinamakan gong.

Bagian depan gong biasa dibuat ada tonjolannya. Yang mana bagian tersebut yang jadi sasaran pukul saat dimainkan.

Oh iya, untuk memainkannya tentu tidak dengan cara dipukul secara langsung menggunakan tangan kosong. Melainkan menggunakan sebuah alat pukul dari kayu dengan bandul besar di bagian atasnnya yang cukup kuat untuk memukul gong hingga menghasilkan bunyi khas.

4. Drum Set

drum set, alat musik ritmis modern
KickstartYourDrumming.com

Berikutnya yang tergolong alat musik ritmis adalah Drum. Alat musik ini termasuk dalam kategori instrumen modern dan sudah sangat dikenal keberadaannya. Cara memainkannya adalah dengan dipukul menggunakan dua buah stik khusus. Dan orang yang memainkannya disebut dengan istilah drummer.

Dalam dunia musik pop, rock atau jazz, yang disebut dengan drum adalah merujuk pada sebuah set utuh yang terdiri dari banyak drum atau disebut drum set.

Sebuah drum dikonstruksikan atas selongsong atau shell yang dibentuk silinder. Biasanya terbuat dari bahan kayu atau besi. Yang mana tentu keduanya akan menghasilkan tipe suara yang bebeda. Drum dengan shell besi biasanya memiliki suara yang tajam. Namun drum shell kayu, bunyi yang dihasilkan adalah cenderung hangat.

Adapun drum set itu biasanya terdiri dari berbagai jenis drum dengan ukuran yang berbeda-beda. Beberapa bagian drum set antara lain, yaitu:

  • Snare Drum
  • Bass Drum
  • Rack Toms
  • Cymbal
  • Hi-hat Cymbals
  • Double Pedal
  • Stick Drum
  • Hardware (Tripod penyangga, kursi)

Memainkan drum tentu tidak bisa sembarangan. Perlu latihan dan juga naluri bermusik yang tinggi. Walau kerap ditaruh paling belakang dalam sebuah pertunjukan musik, peranan drum sangatlah sentral. Ya sebagai alat musik ritmis, drum berperan mengatur tempo dan keselarasan pada sebuah musik/lagu.

5. Cajon (Drum Duduk Akustik)

Cajon atau drum duduk, alat musik ritmis pengiring irama akustik
makingmusicmag.com

Alat musik ritmis berikutnya bernama Cajon (dibaca Kahon) atau orang Indonesia kerap menyebutnya dengan nama Drum Duduk. Ya barangkali kamu juga tidak akan tahu jika disebutkan nama Cajon, tapi akan langsung ngeuh jika disebut drum duduk.

Drum Duduk atau Cajon ini berasal dari Spanyol dan kerap digunakan pada acara musik akustik yang minimalis. Bentuknya adalah seperti balok yang terbuat dari kayu lapis setebal 1,3 – 1,9 cm pada kelima sisinya. Kemudian untuk sisi utama (depan) menggunakan kayu yang lebih tipis sehingga akan lebih nyaman ketika dimainkan.

Secara sekilas, Cajon ini terlihat mirip seperti box speaker. Adapun kenapa disebut drum duduk karena memang cara memainkannya adalah dengan diduduki kemudian ditepuk menggunakan telapak tangan kosong atau jari pada bagian depannya. Tapi bisa juga menggunakan alat pukul khusus yang lembut sejenis sikat.

Dalam sebuah Cajon dipasangkan juga snare gitar bas guna menciptakan bunyi mirip hit-hat pada drum. Dengan berbagai teknik tertenu, Cajon tentu bisa menjadi pengganti perangkat drum. Terutama pada pertunjukan akustik.

Adapun sebagai pengetahuan, perlu juga rasanya kita menilik sejarah dari alat musik cajon ini. Awal mula terciptanya Cajon adalah dari Budak Afrika yang pada abad ke 18 lalu dibawa ke Spanyol.

Pada saat itu, karena suatu alasan para budak tidak diperkenankan memainkan alat musik pukul tradisionalnya. Karena pemerintah kolonial Spanyol kala itu takut pertemuan musik bisa jadi sarang kerusuhan.

Oleh karenanya para budak itu berinisiatif untuk menyamarkannya. Kemasan kotak pengepakan ulang yang ditinggalkan dari pekerjaan sehari-hari menjadi instrumen perkusi pilihan. Kotak-kotak ini mudah disamarkan sebagai tempat duduk atau bangku.

Adapun dalam bahasa Spanyol sendiri, Cajon berasal dari kata caja yang berarti kotak.

Cajon atau drum duduk, alat musik ritmis pengiring irama akustik
Sumber: rolandcorp.com.au

Sehingga dari situlah Cajon mulai terkenal dan semakin banyak diproduksi. Walau mungkin untuk di Indonesia sendiri keberadaannya masih terbilang baru, yakni dari sekitar tahun 2010 an.

Dewasa ini Cajon sudah banyak beredar di pasaran. Baik itu produksi lokal maupun import dari negara asalnya, Spanyol. Sehingga sangat mudah untuk mendapatkannya. Harganyapun terbilang cukup murah, yakni ada yang kisaran 400ribuan saja.

6. Jimbe

Alat musik ritmis jimbe
Tokopedia.com

Djembe atau oleh orang Indonesia sering disebut Jimbe merupakan alat musik tradisional yang berasal dari Afrika. Lebih tepatnya adalah kawasan Afrika Barat, yang mana alat ini merupakan warisan peninggalan kerajaan Mali pada abad ke 12 silam.

Alat musik ini masuk dalam ranah perkusi. Yakni alat musik yang dimainkan dengan cara dipukul atau ditepuk.

Bentuk daripada Jimbe ini seperti menyerupai cangkir atau piala dengan ditutupi kulit di bagian atasnya. Kulit yang digunakan adalah kulit sapi atau kerbau yang diikatkan secara kuat di atas kepala Jimbe.

Bentuk bagian bawahnya yang melekuk dan mengecil menjadikannya mudah untuk dihimpitkan diantara 2 kaki atau paha pemainnya. Sehingga bisa dengan nyaman dimainkan, baik itu dengan posisi berdiri maupun duduk.

Di negara asalnya, Mali, Djembe ini kerap dimainkan pada berbagai acara perayaan. Seperti upacara menyambut musim semi, musim panen, perkawinan dan lain-lain.

Adapun di Indonesia, kini Jimbe seringkali dimasukkan dalam salah satu Instrumen pertunjukan musik, khususnya perkusi. Seperti yang kerap dipertontonkan oleh Peppy atau Dito Percussion.

7. Rebana

Alat musik ritmis rebana
ilmuberkah.com

Rebana adalah alat musik ritmis serupa gendang namun dengan bentuk yang kecil dan bisa digenggam dengan bentuk bulat dan pipih. Diamenternya antara 10-40 cm, dalam satu set rebana biasanya ada berbagai macam ukuran.

Rangka daripada rebana ini terbuat dari kayu yang telah mengalami proses pembubutan sebelumnya. Kemudian pada satu sisi lingkarannya, dipasangkan kulit kambing yang nantinya berfungsi sebagai bagian utama untuk ditepuk dan dimainkan.

Adapun rebana ini juga biasanya dimainkan tidak hanya 1 buah saja. Melainkan terdiri dari 1 set yang bisa terdiri dari sekitar 10 orang dengan ukuran rebanan yang berbeda-beda. Tujuannya untuk menghasilkan rangkaian bunyi yang teratur dan harmonis.

Di Indonesia sendiri, penggunaan rebana sebagai alat musik ini sering dijumpai pada grup Qosidah atau hadroh. Guna membawakan lagu-lagu bertemakan religi.

Sementara di kalangan masyarakat Melayu, seperti di negeri Pahang, rebana ini bisa dibilang populer. Kerap digunakan dalam mengiringi lagu-lagu tradisional Melayu.

8. Castanet

Castanet sebagai alat musik ritmis tradisional dari spanyol
creativekidmusic.com

Alat musik ritmis berikutnya adalah bernama Castanet. Sebuah alat musik unik berbentuk bulat kecil yang hanya segenggaman tangan. Terdiri dari dua buah lempeng lingkaran kayu dengan tekstur cekung di bagian dalamnya. Kemudian disatukan dengan menggunakan tali pada satu sisinya.

Adapun cara memainkannya adalah dengan memasukkan tali castanet pada ibu jari. Sehingga akan tercipta sebuah rongga bukaan pada kedua bilang castanet. Selanjutnya castanet dimainkan dengan menekan bilah castanet menggunakan jari-jari tangan. Dari mulai jari telunjuk hingga jari kelingking.

Dengan beberapa teknik dan irama hentakan tertentu, akan menciptakan suara yang khas hentakan dua lempeng castanet. Lebih jelasnya, silakan perhatikan video di bawah ini.

Dari namanya saja barangkali kamu sudah bisa mengetahui bahwa alat musik ini berasal dari Spanyol. Dan memang fungsinya adalah sebagai pengiring musik pada pada acara pertunjukan tari tradisional Spanyol.

9. Marakas

alat musik ritmis tradisional mexico, marakas
amazon.com

Marakas (Maracas) juga termasuk dalam ranah musik perkusi yang berasal dari Mexico. Namun cara memainkannya bukan dengan dipukul, melainkan digoyang-goyangkan sehingga menghasilkan bunyi gemericik yang khas.

Bentuknya kalau diibaratkan mirip seperti bentuk microphone dengan kepala di bagian atas yang cukup besar. Oleh karenanya, alat musik ritmis ini mudah untuk dimainkan.

Cukup dengan memegang gagangnya dan menggerakan bagian kepala Marakas yang didalamnya telah berisi sejenis biji-bijian yang jika digoyang akan menghasilkan suara gemericik. Marakas merupakan alat musik yang sempurna guna menentukan irama dalam kelompok perkusi.

Bagi kamu yang mau membuat Marakas, ada juga lho versi DIY nya. Silakan cek video berikut.

10. Triangle

alat musik ritmis, triangle instrument
eBay.co.uk

Dari namanya kita sudah bisa tahu bahwa alat musik ini berbentuk segitiga. Triangle merupakan alat musik ritmis dengan bentuk paling sederhana yang termasuk dalam jenis alat musik idiophone, artinya sebuah instrumen yang bunyi utamanya dihasilkan dari getaran saat ia dipukul (dimainkan).

Triangle terbuat dari sebuah batang logam besi atau tembaga berilium yang kemudian ditekuk sehingga berbentuk segitiga.

Untuk memainkan instrumen ini pertama kamu harus memegangnya dengan cara yang benar. Biasanya digunakan sejenis tali yang dimasukkan sehingga berada di lengkungan atas segitiga. Setelah dipegang dengan benar, barulah dilakukan pukulan menggunakan stik. Maka akan terdengar bunyi nyaring dari setiap pukulan triangle.

Cara memukulnya bisa dari bagian laur batang triangle. Biasanya teknik ini dilakukan saat ingin menghasilkan suara dengan tempo lambat. Dan adapun jika ingin menghasilkan tempo lebih tinggi bisa menggunakan teknik pukul dari area dalam triangle. Sehingga dalam satu hentakan pukulan, bisa mengenai dua badan triangle sekaligus, sehingga bunyinyapun lebih bertempo tinggi.

Saksikan video berikut untuk lebih memahami cara kerjanya.

11. Simbal Tangan (Hand Cymbal Straps)

Alat musik ritmis simbal tangan
DreamCymbals.com

Simbal merupakan alat musik berupa lempengan logam berbentuk lingkaran. Terdiri dari dua lempeng yang cara memainkannya adalah dengan saling memukulkan simbal tersebut satu sama lain. Sehingga menghasilkan bunyi nyaring.

Adapun biasanya kita sering menemukan simbal ini melekat pada instrumen drum set. Namun tidak harus selalu disatukan dengan drum, simbal ini bisa dimainkan secara terpisah dengan menggunakan tangan sehingga dinamakan simbal tangan.

Simbal tangan atau Hand Cymbal Straps ini kerap juga dimainkan dalam pertunjukan marching band. Beberapa merk simbal yang terkenal antara lain Yamaha, Istanbul Cymbals, Sabian, Stagg Meinl dan lain sebagainya. Bagi yang tertarik member, silakan bisa cari di marketplace.

12. Simbal Jari (Finger Cymbals)

Simbal jari, alat musik ritmis dari amerika latin
interstatemusic.com

Selain simbal tangan dengan ukuran besar, ternyata ada juga simbal jari (finger cymbals) dengan ukuran lebih kecil. Dan karena ukurannya yang kecil tersebut, jenis simbal ini dipegang dengan memasukkan talinya pada jari-jari tangan kita.

Simbal jari dikenal juga dengan nama Zill. Merupakan salah satu instrumen musik yang juga sering digunakan pada orkestra musik barat. Bentuknya berupa lempeng logam lingkaran dengan diameter sekitar 10 cm.

Ada beberapa cara untuk memainkan simbal jari. Yang pertama bisa dengan memukulkan satu simbal dengan simbal lainnya pada bagian tepinya dengan posisi berlawanan 90 derajat.

Bisa juga dengan saling memukulkan kedua tepian simbal atau memukulkan kedua permukaan simbal sehingga diciptakan suara nyaring dan cukup tinggi. Tentunya tergantung jenis dan tempo musik yang dimainkan.

13. Tamborin

tamborin dengan membran kulit, sebagai alat musik ritmis
thomann.de

Tamborin adalah alat musik ritmis yang terbuat dari bingkai kayu yang dibentuk bundar sejenis rebana. Kemudian dilapisi / ditutup dengan sebuah membran kulit sapi yang nantinya akan dimainkan dengan cara dipukul.

Pada sekeliling permukaan badan tamborin terdapat beberapa simbal kecil. Sehingga saat tamborin dimainkan, dipukul dan digerakan akan turut pula menghasilkan suara indah gemericik berpadu dengan suara tabuhan pada permukaan membran tamborin.

Adapun cara memegang tamborin yang benar adalah diposisikan vertikal dengan satu tangan (biasanya tangan kiri) memegang badannya. Kemudian satu tangan lainnya (yang kanan) menepuk / menabuh bagian membran kulitnya.

Alat musik ini ini kini telah banyak dimainkan pada berbagai pertunjukan atau ensembel musik populer.

14. Tamborin Kecrekan

Tamborin kercrek, alat musik ritmis pengiring irama lagu
Sweetwater.com

Untuk yang satu ini hampri sama dengan tamborin di atas. Yang membedakan hanyalah tidak adanya memberan kulit seperti rebana di permukaan badan lingkarannya. Tamborin kecrek atau biasa disebut kecrekan ini biasa berbentuk lingkaran atau setengah lingkarang dengan dilengkapi gagang untuk memegang.

Di sekeliling badannya terdapat banyak simbal kecil yang mana ketika digerakkan akan menghasilkan bunyi kecrek yang ramai.

Cara memainkannya cukup dengan digoyangkan atau diadukan pada paha sang pemain.

15. Konga

Alat musik ritmis modern konga
google.com

Alat musik ritmis perkusi berikutnya bernama Konga. Sebuah alat musik pukul perkusi modern yang serupa gendang. Bentuknyapun hampir mirip-mirip, yakni agak mengerucut ke bawah. Adapun asalnya adalah dari kawasan Amerika Latin.

Namun berbeda dengan gendang yang dimainkan pada kedua sisi silinder, konga hanya memainkan satu sisi silinder yang dipasangi membran kulit kerbau atau sapi untuk media tabuh.

Konga ini dimainkan dengan posisi berdiri dengan dilengkapi penyangga berbentuk tripod yang membuatnya dapat bediri tegak lurus untuk kemudian dimainkan dengan cara dipukul.

Cara memainkannya adalah ditabuh dengan menggunakan telapak tangan. Tentunya dengan beberapa teknik dan metode tabuh yang tidak asal. Setiap tabuhan tangan dengan kekuatan yang berbeda bisa menghasilkan bunyi yang juga berbeda.

Silakan tonton video di bawah ini untuk demonya.

16. Tifa

Tifa, alat musik ritmis tradisional papua
PesonaPapua.id

Adalah alat musik ritmis khas dari kawasan Indonesia Timur, khususnya Wilayah Papua dan juga Maluku. Termasuk dalam kategori alat musik pukul seperti halnya gendang. Secara bentukpun sebenarnya mirip-mirip juga, yakni berbentuk silinder.

Namun yang berbeda dari Tifa adalah dari material pembentuknya. Tifa dihasilkan dari batang kayu besar yang dikosongkan isi dagingnya. Sehingga hanya tersisa bagian kulit batang luarnya. Untuk kemudian ditambahkan pelapis kulit di bagian sisi atas batang.

Kulit yang digunakan biasanya adalah dari kulit rusa yang sudah kering. Yang bisa menghasilkan suara tabuhan yang lembut dan terdengar indah.

Tifa pada umumnya digunakan guna sebagai pengiring dalam beberapa pagelaran tari perang atau tari Gatsi di Papua dan tari Lenso di Maluku. Selain itu, tifa juga biasa digunakan dalam mengiringi upacara keagamaan. Dan menjadi salah satu alat musik khas bagi warga Kristen di kawasan timur Indonesia.

17. Timpani Drum

Timpani, alat musik ritmis perkusi dalam pertunjukan orkestra modern
Youtube.com

Merupakan sebuah alat musik yang masih tergolong dalam keluarga perkusi. Timpani merupakan alat musik ritmis modern yang pertama kali diperkenalkan di kawasan Eropa Selatan.

Alat musik ini merupakan instrumen sejenis drum dengan membran di bagian atas yang melintang di sebuah bidang wadah berbentuk seperti mangkuk besar. Atau orang barat kadang menyebutnya dengan sebutan Half-Egg, karena memang bentuknya yang seperti telur dipotong dua bagian. Kemudian ditempatkan pada sebuah penyangga sehingga menjadikan posisinya berdiri tegak lurus.

Timpani dimainkan dengan cara dipukul menggunakan alat pukul stick dengan bandul halus di bagian ujungnya. Tidak hanya itu, ia juga memiliki pedal yang jika diinjak juga akan mempengaruhi tinggi rendahnya bunyi yang dihasilkan.

Istilah Timpani sendiri sebenarnya merupakan bentuk jamak dalam bahasa Italia. Bentuk tunggalnya adalah “Timpano”. Oleh karenanya dalam prakteknya, seorang Timpanist (pemain timpani) akan menempatkan sebanyak 3-5 buah timpani dengan tingkatan bunyi yang berbeda.

Dahulu Timpani digunakan sebagai drum militer. Namun kemudian ia berevolusi menjadi bagian pokok dalam sebuah pagelaran musik orkestra pada sekitaran abad 18.

Dan sekarang ini, Timpani juga tidak jarang dilibatkan dalam berbagai jenis musik ansemble, marching band, bahkan sampai pertunjukkan beberapa band konser dan band rock.

18. Tabla India

Tabla, alat musik ritmis perkusi tradisional dari India
Pinterest.com

Merupakan instrumen musik tradisional asal India. Tabla juga masuk dalam kategori alat musik perkusi memberanophone seperti gendang. Artinya bunyi yang dihasilkan adalah dari hasil pukulan membran kulit pada badan kayu yang berbentuk seperti drum silinder.

Satu set tabla terdiri dari sepasang (dua buah) grum. Kerap digunakan dalam beberapa pertunjukan musik tradisional, atau festival rakyat di India.

Dalam kehidupan masyarakat Hindustan, tabla menjadi Instrumen yang dirasa cukup penting keberadaannya. Karena sudah sedari abad 18 digunakan oleh masyarakat sekitaran India, Pakistan, Nepal, Sri Lanka dan Bangladesh.

Adapun nama Tabla itu sendiri diambil dari kata dasar “tabl” yang dalam bhasa Persia berarti Drum.

Tabla memiliki diameter sekitar 15-25 cm. Dan yang berbentuk kettledrum, dibuat sedikit lebih besar. Dan masing-masing terbuat dari kayu, tanah liat atau kuningan yang diberi lubang. Kemudian dipasangkan membran dengan tuning khusus untuk menyetel tinggi rendahnya suara pukulan.

Dan pada saat memainkan tabla, musisi biasanya menggunakan tekanan pergelangan tangan guna mengubah warna nada pada setiap drum selama pertunjukan berlangsung.

Penutup

Nah itulah tadi penjelasan tentang alat musik ritmis beserta contohnya. Lengkap dari mulai pengertian alat musik ritmis, fungsi, asal daerah, cara memainkan dan keterangan lainnya. Semoga artikel di atas dapat bermanfaat dan menambah wawasan sobat sekalian.

Jika ada sesuatu yang ingin disampaikan atau merasa ada yang janggal dalam isi artikel di atas, bisa tolong sampaikan pada kolom komentar di bawah ini. Terima kasih

Leave a Comment